Pengelana Indonesia Jelajahi Jepang
Selasa, 18 September 2012 - 10:07 WIB
: 168


(Foto:dok/proud2rideblog.com)
Masyarakat Indonesia perlu belajar kedisiplinan dan tenggang rasa warga Jepang.

LONDON - Pengeliling dunia seorang diri dengan sepeda motor besar asal Indonesia, Jeffrey Polnaja mengaku puas karena berhasil mengeksplorasi panorama dan budaya Negeri Sakura tanpa halangan berarti.

Jarak tempuh sekitar 3.000 kilometer berhasil ditaklukkan Jeffrey Polnaja sepanjang penjelajahannya di Jepang selama dua pekan lalu. "Hiroshima Melecut Kembali Semangat Ride for Peace," ujar Kang JJ, demikian Jeffrey Polnaja biasa disapa, kepada ANTARA London, Selasa (18/9).

Jeffrey yang kini telah berada di Busan, Korea Selatan, mengatakan sangat terpesona dengan keharmonisan kehidupan di Jepang.

Jeffrey menggelindingkan roda BMW R1150GS bernopol B 5010 JP ke Jepang usai menaklukkan kawasan liar Siberia di Rusia.

Menggunakan angkutan penyeberangan laut dari Sakhalin, Rusia, Jeffrey mendarat di pelabuhan Wakkanai, Hokkaido, di utara Jepang pada 31 Agustus lalu. Dari situ, selama dua pekan, pengelana kelahiran Bandung, Jawa Barat, ini menjelajah hingga daerah Shimonosheki di selatan Jepang.

"Jelas Jepang telah meninggalkan kesan baik di mata saya. Masyarakat Jepang sungguh ramah. Mereka dengan ringan tangan siap membantu siapapun yang membutuhkan," kenang Jeffrey.

"Menurut saya masyarakat Indonesia hari ini perlu belajar dari kedisiplinan dan sikap tenggang rasa penduduk Jepang. Dulu masyarakat kita terkenal ramah, namun belakangan ini kesan itu terasa jauh," lanjutnya.

Jeffrey mencontohkan tentang budaya masyarakat di Jepang yang tertib dan disiplin dalam berlalu lintas. "Jangankan Indonesia, Eropa saja pantas belajar dari cara orang-orang Jepang berlalu lintas. Saya yang menunggang sepeda motor merasa diperhatikan oleh setiap pengguna mobil, bus dan truk. Saya diberikan jalan ketika mereka melihat ada saya di belakang," tutur Jeffrey.

Ketika berada di Jepang, Jeffrey ditemani seorang penjelajah lokal bernama Shoichi Saga yang ditemuinya di Siberia. Bersama Saga, Jeffrey dikenalkan banyak sisi menarik dari Jepang yang tak banyak diketahui wisatawan. Salah satunya adalah pemandian air panas Komanoyu atau Bear Hot Spring yang terdapat di daerah Hokkaido.

Menurut Saga, kawasan tempat Komanoyu merupakan alam bebas yang dihuni beragam satwa liar. Dia mengatakan, tak jarang orang bisa melihat beruang di sekitar Komanoyu. Karena itu, tempat ini disebut Pemandian Air Panas Beruang. Tak hanya itu, dari tempat ini pula Jeffrey bisa menyaksikan betapa indahnya panorama pegunungan Komagatake dan Hakkai.

Tempat-tempat lain yang dikunjungi Jeffrey selama pengembaraannya di Jepang adalah melewati Gunung Fuji serta berziarah ke Ground Zero di kota Hiroshima yang luluh lantak karena bom atom.

"Di Hiroshima kita bisa merasakan betapa kejamnya perang. Hiroshima tak hanya membutuhkan waktu puluhan tahun untuk membangun ulang kotanya. Menghapus trauma perang dari ingatan masyarakat bukanlah pekerjaan mudah. Pengalaman di Hiroshima ini semakin menambah motivasi saya dalam mengibarkan bendera Ride for Peace di seantero jagad," ucap Jeffrey.

Pengalaman istimewa lainnya di Jepang adalah memenuhi undangan Festival Indonesia 2012 yang diselenggarakan Kedutaan Besar Indonesia di Tokyo.


Sumber : Ant

@ SHNEWS.CO :


BERITA TERKAIT



0 Komentar :


Isi Komentar :
Nama :
Jenis Kelamin : L P
Email :
Komentar
 
 (Masukkan 6 kode diatas)

 

Editor Choice

, 19 April 2014 00:00:00 WIB

Arema Siap Membungkam PBR

, 19 April 2014 00:00:00 WIB

Panwascam Diancam Dibunuh